Home / Ulama / AaGym / Penyakit Hati : Buruk Sangka
buruk sangka

Penyakit Hati : Buruk Sangka

Allah Swt berfirman,

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka, tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Hujurât [49]: 12).

Hati yang jernih, bening, dan bersih akan terpancar dari perilaku sehari-hari. Tidak ada buruk sangka, yang ada kasih sayang terhadap sesama, berbaik sangka terhadap Allah Swt, juga terhadap sesama saudara. Sebaliknya, jika hati kotor, maka yang ada adalah penyakit-penyakit hati yang mengerikan. Salah satunya adalah buruk sangka.

Buruk sangka dalam istilah Al Quran dikenal dengan “Su’udhan” dan sebaliknya, istilah untuk baik sangka adalah “husnudhan”. Keduanya merupakan prasangka terhadap sesuatu atau seseorang.

Jika kita mengawali hari dengan buruk sangka, bukannya dengan do’a-do’a yang Rasulullah Saw ajarkan, maka yang akan terjadi adalah banyaknya kesalahan yang akan kita lakukan di sepanjang hari tersebut.

Pasangan suami istri yang saling berburuk sangka, keduanya akan sibuk dengan pikiran masing-masing, hati tidak menentu. Akhirnya berpengaruh pada kualitas hidup rumah tangga mereka hingga mengabaikan anak-anak mereka. Tugas dan kewajiban yang seharusnya menjadi prioritas utama menjadi terbengkalai karena sangkaan yang bukan-bukan dan tidak ada buktinya.

Islam mengajarkan kepada kita untuk tidak berburuk sangka. Namun, bukan berarti Islam melarang kita untuk bersikap waspada atau berhati-hati dalam menyikapi situasi. Jika kita berada di dalam lingkungan orang-orang shaleh, kenapa kita harus berburuk sangka terhadap mereka. Jika ada yang mengetuk pintu rumah kita dan kita yakin bahwa yang mengetuk itu adalah saudara kita yang baik akhlaknya, kenapa tidak kita ajak mereka untuk masuk dan berbincang di dalam rumah kita?

Begitu juga sebaliknya. Jika lingkungan sekitar kita terkenal dengan kejahatan dan kemaksiatan, maka sebaiknya kita mewaspadai segala bentuk situasi yang ada. Bersikap hati-hati itu perlu, tapi tidak berarti kita harus berburuk sangka pada orang di sekitar kita. Namun, Kita pun perlu berhati-hati, jangan sampai kita beranggapan bahwa orang lain telah berburuk sangka kepada kita. Karena jika demikian, maka kitalah yang telah berburuk sangka kepadanya.

Siapapun bisa terjangkit penyakit hati ini. Oleh karenanya, jika kita ingin terhindar dari kebiasaan berprasangka buruk terhadap sesuatu atau seseorang, bahkan berprasangka buruk terhadap Allah Swt, cara terbaik yang bisa kita lakukan adalah berbaik sangka.

Tidak ada yang mustahil bagi Allah Swt. Jika niat kita untuk memperbaiki diri itu kuat, disertai dengan usaha maksimal, maka bukan mustahil kita akan hidup dalam kebahagiaan tanpa ada prasangka buruk. Melatih diri untuk mencari seribu satu alasan positif dalam memaklumi sikap atau perilaku orang lain adalah salah satu cara agar kita terhindar dari buruk sangka.

Saat ucapan salam kita tidak dijawab oleh orang lain, maka berbaik sangkalah, siapa tahu mereka tidak mendengar ucapan salam kita. Atau, ketika ada imam shalat yang membaca surat selain surat-surat dari Juz ‘Amma dengan lantunan suara yang sangat bagus, maka jangan berburuk sangka bahwa dia berbuat riya’. Tanamkanlah dalam hati dan pikiran kita bahwa dia melakukan hal itu karena memang itulah yang patut dia lakukan dan bahwa dia melakukannya dengan niat ikhlas karena Allah Swt.

Jadi, latihlah hati dan pikiran kita untuk memikirkan segala hal yang positif. Kita mendengar ceramah di masjid, jika hati dan pikiran kita jernih, maka kita akan bertambah ilmu dan akhlak kita akan semakin baik. Kita pun tidak disibukkan dengan prasangka yang bukan-bukan terhadap penceramah. Pikiran dan hati kita menjadi tenang.

Kalaupun kita ada dalam kesulitan ekonomi, jika kita tidak berburuk sangka kepada Allah Swt dan orang-orang di sekitar kita, maka kita tidak akan merasa dunia ini sempit. Kita mampu melewatinya dengan tetap menjaga perilaku kita. Selain akhlak kita terpelihara, kemuliaan kita juga akan tetap terjaga. Dengan menghindari kebiasaan berburuk sangka, selain akan baik dalam pandangan manusia, yang utama adalah baik dalam pandangan Allah Swt.

Comments

comments

About AndySyauqi

  • Trm ksh

  • erna

    Trimakash banyak atas petuah yang diberikan dan bisa dibaca oleh semua orang terutama sy sendiri.

  • rosbandi hakim

    Aa, Minta do’anya semoga penyakit hati ini di jauhkan dari diri saya, Amalan apa aa yang bisa saya dawamkan, Biar hati ini bersih dari sipat tersebut, Karena semakin bertambahnya umur, Dann semakin luasnya lingkungan kehidupan, Terasa malah tumbuh rasa penyakit buruk hati itu, apa yang bisa dilakukan, Semua itu terasa di hati, Walau jiwa tak pernah ingin seperti itu. Tks

  • semoga kita dijauhkan dari peyakit buruk sangka ini

  • Astaghfirullahhal’adhim .. 🙁 :’)

  • Santi Wu

    Telah Hadir —> http://WWW.KamiPoker.COM Player VS Player<– No Robot No Admin
    – Real Cash n Big Stack Jackpot !!

    Bonus Deposite Kami Poker Hingga 50.000 Untuk deposite pertama.

    Deposite 50.000 bonus 10.000
    Deposite 200.000 bonus 20.000
    Deposite 300.000 bonus 30.000
    Deposite 400.000 bonus 40.000
    Deposite 500.000 bonus 50.000

    So Guys buat yang suka main POKER ONLINE…( Android Available ) Ayo segera bergabung bersama kami di http://www.kamipoker.com

    Silahkan hubungi kami di :

    Daftar : http://bit.ly/1zCgSwr
    Website : http://bit.ly/1bkSlGR
    Livechat : http://goo.gl/Mljahd
    YM : cs.kamipoker
    BBM : 2B389A60
    Sms / Tel : 0878.8099.8739
    Facebook : https://www.facebook.com/kamipokerr

    WIN THE GAME AT KAMIPOKER

    http://www.kamipoker.com/ref.php?ref=JULKEBO