Home / Ulama / AaGym / Mewaspadai Riya’
aagym - bahaya riya

Mewaspadai Riya’

Alhamdulillah. Segala puji dan syukur hanyalah milik Alloh Swt. Tiada yang patut untuk disembah, selain Alloh. Hanya kepada Alloh kita memohon perlindungan dan hanya kepada-Nya kita akan kembali. Sholawat dan salam semoga selalu tercurah kepada baginda nabi Muhammad Saw.

Alloh Swt. berfirman, “Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Robbnya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang shalih dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Robb-nya.” (QS. Al Kahfi [18] : 110]

Saudaraku, selain kita harus memperbanyak amal kebaikan dan meningkatkan kualitasnya, kita pun harus waspada jangan sampai amal kebaikan yang kita lakukan siang dan malam itu hangus, habis, rontok, atau tidak diterima oleh Alloh Swt.

Salah satu hal yang membuat amal kita tidak diterima adalah disebabkan riya’, ingin dilihat oleh orang lain. Sehebat apapun amal seseorang, Alloh tidak akan menerimanya jikalau hatinya menghadap kepada selain Alloh. Yaitu menghadap kepada pujian manusia, penghargaan manusia, sanjungan, kekaguman atau kedudukan dalam pandangan manusia.

Sudah sering kita mendengar hadits nabi Saw. tentang kisah seorang mujahid yang gugur di medan jihad. Dalam pandangan manusia, ia nampak meraih syahid. Tapi, ternyata di pengadilan Alloh tidak demikian. Karena rupanya ia berjihad di jalan Alloh bukan karena mengharap ridho Alloh, melainkan karena mengharap dipandang pemberani di mata manusia.

Sungguh, Alloh Maha Mengetahui apa yang tersirat di hati hamba-Nya. Tidak ada rahasia bagi Alloh. Serapat apapun manusia merahasiakan sesuatu di dalam hatinya, Alloh pasti mengetahuinya. Sebagaimana firman Alloh Swt., “Sesungguhnya Alloh mengetahui yang tersembunyi di langit dan di bumi. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui segala isi hati.” (QS. Faathir [35] : 38).

Ternyata apa yang ada di dalam hati sang mujahid tadi bukanlah Alloh, melainkan makhluk. Ia berharap dilihat oleh makhluk, kemudian berharap dipuji, dikagumi, disanjung sebagai pemberani, pejuang, pahlawan. Akhirnya, jerih payahnya di medan jihad, bahkan sampai ia terkorban nyawanya sekalipun, menjadi tidak ada artinya di hadapan Alloh Swt.

Pelajaran yang bisa kita ambil adalah bahwa betapa kita harus serius dalam urusan keikhlasan. Orang yang ikhlas itu secara sederhananya adalah orang yang putus harapan dari makhluk atas apapun yang dilakukannya. Cukup saja Alloh baginya. Cukup saja hanya penilaian Alloh baginya. Wallohu a’lam bishowab.[]

 

Oleh: KH. Abdullah Gymnastiar ( Aa Gym )
Beliau adalah pengasuh pondok pesantren Daarut Tauhiid Bandung – Jakarta.

Editor : Rashid Satari

Website ini didukung oleh Niaga Berkah dan Jilbab SHAREEFA

 

Comments

comments

About AndySyauqi