Home / Ulama / AaGym / Bergantung Hanya Pada Alloh
aagym - bergantung hanya pada Alloh

Bergantung Hanya Pada Alloh

Alhamdulillah. Segala puji hanya milik Alloh Swt. Semoga Alloh Yang Maha Menciptakan, menjadikan kita sebagai hamba-hamba-Nya yang istiqomah di jalan-Nya. Sholawat dan salam semoga selalu tercurah kepada baginda nabi Muhammad Saw.

“Katakanlah: Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Alloh, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Alloh)”. Katakanlah: “Apakah aku akan mencari Tuhan selain Alloh, padahal Dia adalah Tuhan bagi segala sesuatu. Dan tidaklah seorang membuat dosa melainkan kemudharatannya kembali kepada dirinya sendiri; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kamu kembali, dan akan diberitakan-Nya kepadamu apa yang kamu perselisihkan.” (QS. Al An’am [6] : 162-164)

Kita ini diciptakan oleh Alloh, akan kembali kepada Alloh, surga dan neraka juga milik Alloh, maka tidak ada gunanya jika kita berbuat hanya untuk mendapatkan penilaian sesama makhluk.

Jadi bagi yang yakin dengan kalimat “Alhamdulillahi Robbil’aalamiin, segala puji hanya milik Alloh Robb semesta alam”, tidak perlulah sibuk mencari penilaian dan pujian makhluk. Kalau mau berbuat kebaikan, mau ada yang tahu atau tidak, maka lakukan saja. Mau ada yang memuji ataupun tidak, tetap lakukan saja. Ada yang benci dan ada yang suka, tetap istiqomah berbuat kebaikan. Karena yang kita kejar hanyalah penilaian Alloh semata.

Kalau seseorang sudah mencari penilaian makhluk, pasti hidupnya tidak tenang. Karena ketenangan hanya datang dari mengingat Alloh dan mengharapkan ridho-Nya semata. Demikian juga kalau bergantung kepada makhluk, dijamin hidupnya tidak akan tenang. Karena jaminan makhluk itu tidak pasti, hari ini berkata A, sangat mungkin kenyataannya tidak ada. Sedangkan jaminan Alloh itu pasti, janji-Nya mustahil diinkari.

Tidak perlu silau pada makhluk yang memiliki kekuasaan di dunia ini. Juga tidak usah tinggi hati jika ditakdirkan menjadi makhluk yang memiliki kekuasaan di dunia ini. Karena para pemegang kekuasaan di muka bumi ini hakikatnya bukanlah penguasa yang sesungguhnya, karena mereka hanyalah makhluk yang sedang diberi ujian oleh Alloh Swt berupa kedudukan sebentar saja. Jika Alloh mau mencabut kekuasaan mereka, maka sangat mudah saja kekuasaan mereka akan terlepas. Mudah saja bagi Alloh untuk meninggikan dan merendahkan kedudukan manusia di dunia, dan semua itu hanyalah sebagai ujian bagi mereka.

Dalam hal apapun, bergantunglah hanya kepada Alloh Swt. Memiliki kedudukan atau tidak, bergantunglah hanya kepada Alloh Swt. Karena kedua keadaan tersebut tetaplah ujian. Sehingga kita selamat menjalani ujian tersebut. Bergantunglah pada Alloh dengan memfokuskan setiap hal dalam hidup kita sebagai bentuk penghambaan kepada-Nya.

Setiap apa yang kita lakukan pastikanlah bernilai ibadah di hadapan Alloh Swt. Dengan demikian kita selalu dekat dengan Alloh dan senantiasa tenang menjalani hidup ini. Hanya kepada Alloh kita bergantung, dan hanya kepada-Nya kita pasti akan kembali. Wallohu a’lam bishowab.[]

 

 

Oleh: KH. Abdullah Gymnastiar ( Aa Gym )
Beliau adalah pengasuh pondok pesantren Daarut Tauhiid Bandung – Jakarta.

Editor : Rashid Satari

Website ini didukung oleh Muslim Designer, Niaga Berkah dan Jilbab SHAREEFA

Comments

comments

About andysyauqi