Home / Ulama / AaGym / Keutamaan Menjaga Lisan Bag.2
jaga lisan

Keutamaan Menjaga Lisan Bag.2

  1. Jaminan masuk surga.

Jaminan bagi orang yang senantiasa menjaga lisannya, menggunakannya hanya untuk mengatakan kebaikan, mengucapkan kebenaran, menggumamkan zikir dan doa adalah surga dari Allah. Dalam hadisnya Rasulullah Saw. bersabda,

Siapa yang menjamin untukku apa yang ada di antara dua rahangnya dan apa yang ada di antara dua kakinya, niscaya aku menjamin surga baginya.” (HR. Bukhari).

Rasulullah Saw. juga menjaga bahwa menjaga lidah merupakan kunci keselamatan seseorang. Dari ‘Uqbah ibn ‘Amir, dia berkata, “Aku bertanya, ‘Wahai Rasulullah, apakah sebab keselamatan?’ Beliau menjawab, “Kuasailah lidahmu, hendaklah rumahmu luas bagimu, dan tangisilah kesalahanmu.’(HR. Tirmidzi).

Seseorang yang menjaga lisannya tidak berkata kecuali perkataan yang baik, ucapan yang haq, adil, dan jujur. Jika seseorang senantiasa menjaga lisannya, niscaya Allah akan senantiasa membimbing dia pada perbuatan-perbuatan yang baik dan mengampuninya.

Surga hanya diperuntukkan bagi orang-orang yang terampil memelihara lisannya, menggunakannya hanya mengejar ridha Allah. Lisannya selalu basah oleh kalimat-kalimat tasbih, tahmid, dan takbir. Hanya surga Allah yang menjadi harapannya, sebab ia begitu takut dengan api neraka yang mengancamnya apabila lisannya dipergunakan untuk perkataan yang sia-sia. Rasulullah Saw. bersabda,

“Jauhkanlah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan sebutir kurma jika tidak mampu hendaknya dengan berbicara yang baik.” (HR. Bukhari, Muslim).

 

  1. Diangkat derajatnya oleh Allah.

Lisan adalah anugerah Allah yang begitu besar. Lisan berfungsi untuk berucap. Orang yang tidak dapat berucap disebut orang bisu. Dengan berucap seseorang akan bisa mengeluarkan isi hatinya. Bersyukurlah kepada Allah yang memberikan lisan kepadamu.

Dengan lisan ini, seorang hamba dapat terangkat derajatnya dengan mendapatkan  kebaikan di sisi Allah. Sebaliknya, ia juga dapat tersungkur ke jurang neraka jahannam karena lisannya yang tidak terkendali.

Rasulullah Saw. bersabda, “Sesungguhnya seorang hamba mengucapkan suatu kata yang Allah ridhai dalam keadaan tidak terpikirkan oleh benaknya, tidak terbayang akibatnya, dan tidak menyangka kata tersebut berakibat sesuatu, ternyata dengan kata tersebut Allah mengangkatnya beberapa derajat. Dan sungguh seorang hamba mengucapkan suatu kata yang Allah murkai dalam keadaan tidak terpikirkan oleh benaknya, tidak terbayang akibatnya, dan tidak menyangka kata tersebut berakibat sesuatu ternyata karenanya Allah melemparkannya ke dalam neraka Jahannam.” (HR. Bukhari).

 

  1. Penutup aib.

Lisan yang tak terkendali membuat kita mengucapkan apa saja yang ingin diucapkan tanpa mempertimbangkan baik dan buruknya. Mungkin apa yang terucap oleh lisan kita bisa merusak citra diri karena keburukan kita akan terungkap padahal sebelumnya orang lain tidak tahu tentang hal itu. Ketika kita terampil menjaga lisan walaupun kita memiliki banyak kekurangan, Allah akan menutup aib kita.

Nabi Muhammad Saw. bersabda, “Barang siapa menahan lisannya (dari mengucapkan keburukan dan perkataan sia-sia), niscaya Allah menutup aurat (aib)-nya.” (HR. Ibn Abi Dunya).

Lidah memang mudah sekali berkata. Jika kita tidak bisa mengendalikannya, akan mudah sekali kita terjerumus kepada sesuatu yang memalukan. Karena itu, Allah Swt. tidak akan melindungi atau menutup aib kita bila lisan ini hanya melepas kata-kata keji.

Diriwayatkan pula bahwa Quss ibn Saidah dan Aktsam ibn Shayfi sedang berkumpul, kemudian salah seorang dari mereka berkata kepada temannya, “Berapa aib yang kau temukan pada manusia?” “Tidak terhitung. Yang bisa kuhitung hanya delapan ribu aib. Namun, ada satu perbuatan yang jika kau pelihara, niscaya akan menutupi semua aib yang ada.” “Apakah itu?” “Menjaga lisan,” ujarnya.

 

  1. Mengalahkan setan.

Ketika Rasulullah duduk bersama sahabat-sahabatnya tiba-tiba seseorang mencaci Abu Bakar. Mendengar makian yang dilontarkan kepadanya, Abu Bakar diam saja. Kemudian orang itu memakinya lagi, dan Abu Bakar tetap diam. Selanjutnya, orang itu mencelanya lagi untuk yang ketiga kali, dan barulah Abu Bakar membalasnya.

Tiba-tiba Rasulullah Saw. berdiri ketika Abu Bakar membalas cacian orang tersebut. Lalu Abu Bakar bertanya, “Apakah engkau mendapatkan sesuatu yang tidak menyenangkan dari saya, wahai Rasulullah?” Rasulullah Saw. menjawab,

“Malaikat turun dari langit mendustakan apa yang dikatakannya tentang dirimu, tetapi tatkala kamu membalasnya datanglah setan. Aku tidak mau duduk di tempat yang ada setan di sana.” (HR. Abu Daud).

Lisan sebagai nikmat yang Allah karuniakan sejatinya dapat dijadikan sebagai salah satu sarana untuk meraih ridha-Nya, bukan malah menjadi bumerang yang akan menjerumuskan manusia ke dalam murka-Nya.

Suatu ketika Umar ibn Khaththab mengunjungi Abu Bakar. Ketika itu, Umar mendapatinya sedang menarik-narik lidah dengan tangannya. Mendapati peristiwa tersebut, Umar bertanya, “Apa yang sedang engkau lakukan? Semoga Allah mengampunimu!” Abu Bakar menjawab, “Inilah sesuatu yang akan menjerumuskanku ke neraka.” (Lihat Al-Istidzkâr, h. 339)

Memilih diam atau menahan lisan dari hal yang tidak perlu itu lebih baik daripada berkata yang tidak bermanfaat, tetapi jangan sampai seseorang diam dalam membela kebaikan. Pastikan bahwa yang disampaikan adalah yang bermanfaat. Kendalikan lisan ini untuk selalu menyuarakan kebenaran, sebab dengan begitu kita akan bisa mengalahkan tipu daya setan.

Rasulullah Saw. dalam hadisnya bersabda, “Tahanlah lisanmu kecuali untuk kebaikan. Dengan demikian, engkau akan mengalahkan setan!” (HR. Abi Sa‘id, Ibn Hibban).

 

Keutamaan Menjaga Lisan ditulis oleh KH Abdullah Gymnastiar ( Aa Gym)
Beliau adalah pengasuh pondok pesantren Daarut Tauhiid Bandung – Jakarta.

 

Comments

comments

About AndySyauqi

  • angga

    Subhanallah…. Semoga saya bisa menjaga lisan..tlg saling doakan untuk ini. 🙂